Isnin, 15 Mac 2010

GADIS PEMETIK NAKAZOA


Gadis Pemetik Nakazoa
SMAHADZIR

(CERPEN INI DICIPTA DAN SIAP DIEDIT PADA 29 OGOS 2005... TAK TAU NAK HANTAR KE MANA...)

Enoshima segar. Waktu musim panas. Fujiyama yang beringas. Katak terjun ke dalam telaga. Air telaga beriak. Tenang. Pandangan membiak. Kiambang meraih tepian. Akar-akar sakura mendakapnya. Tidak ada kini para geisha merapatkan kain di wajahnya. Dingin telah dikandaskan. Hari yang lengkap untuk melagu. Lagu tentang mimpi. Mimpi tentang salju Enoshima. Nakazoa berdentingan sepanjang malam. Pesta gila berakhir pagi buta. Langit belah. Mimpi rekah. Dewa, kenapa kamu tancapkan Fujiyama yang indah? Di sini... 

* * *

“Ingat! Jangan jadi pelacur atau mizuage,” Ngayumi bersuara tegas. “Geisha sejati tidak terlibat hubungan seksual dengan pelanggannya. Tugas utama kamu hanya sebagai penghibur.”
            Hiroku mengangguk akur. Dia sedar, sebagai geisha, dia dan rakan-rakannya dipanggil ke pesta untuk menghidupkan suasana ceria dengan menari, menyanyi dan menghibur.
Hiroku juga tidak mempunyai danna, seorang lelaki kaya yang mampu membayar perbelanjaan sekolah, belanja peribadi, bahkan pakaian yang diinginkan geisha. Hiroku sedar, dengan memiliki danna, dia mampu memutuskan hubungan dengan okiya dan hidup mandiri jika dia mahu.

* * *

Dia penjaga Hiroku. Bukan mudah untuk bertemu Hiroku, harus berdepan dengan Lelaki Tato Naga terlebih dahulu. Siapa berani beradu pedang samurai dengan Lelaki Tato Naga?
Hiroku memetik nakazoa sepanjang hari. Dia tidak takut pedang samurai, yang putih berkilat bagai salju, sedang dewa-dewa telah melarang melagu pada musim panas. Hanya gerombolan Lelaki Tato Naga yang kini terus berloncatan di sela petikan nakazoa. Nada berdentingan. Naga-naga menyembur api. Lantaran itu, Hiroku terus memetik nakazoa. Sepanjang hari. 
“Hiroku, berhentilah! Lupakan saja Lelaki Tatto Naga.” Yakumi, perempuan tua berkimono gelap, memandang dengan tatapan hitam jelaga.
“Tetapi aku merindukannya, kemerduan suaranya.”
“Oh, begitukah. Kamu tidak salah merindu, puteriku!”
“Tidak. Ibu saja yang salah mendengar lagu.”
Yakumi melenggang. Secawan teh tersaji di hadapan Hiroku.
Huh, dasar gadis tegar hati.

* * *

Sejarah diri Hiroku panjang. Dia memang keturunan geisha. Hakiki. Pada masa itu, pusat pemerintahan Jepun di Edo, Shogun sebagai penguasa penuh.
Hiroku bukan keturunan pelacur seperti dituduh. Satu ketika kerajaan Jepun membentuk Kenban untuk mengawasi dan mencegah geisha menjadi pelacur. Geisha bertugas menghibur tetamu dalam pesta, tetapi tidak melacurkan diri secara bebas. Kenban mengeluarkan peraturan mengharuskan geisha dihantar pergi dan pulang dari pesta, agar mereka tidak ‘berbelok di tengah jalan’.
Cerita dari neneknya, dulu Kyoto pusat geisha. Ada wilayah Gion, empat gadis muda termasuk neneknya memulakan kerjaya sebagai geisha. Gadis-gadis kecil mulai dididik di sini, dan selama bertahun-tahun dilatih oleh guru geisha, belajar bahasa, memainkan alat muzik nakazoa, menari, dan sebagainya. Murid dari Gion disebut maiko. Belanja pendidikan geisha, membeli kimono dan perlengkapan lainnya sangat besar
Para geisha tinggal di okiya yang dipimpin oleh ‘Ibu Geisha’. Hubungan antara sesama geisha sangat erat, seringkali melebihi keakraban hubungan dengan keluarga sendiri. Geisha-geisha yang masih muda memiliki ‘kakak geisha’ yang membimbing untuk menjadi geisha sempurna.
            Hiroku tidak tergolong dalam mizuage, menjual kegadisan pada penawar tertinggi. Dia tidak mahu mizuage merosakkan kehidupan murninya. Hiroku hanya ingin menjadi gadis pemetik nakazoa yang hebat dan terkenal.
Riasan Hiroku sebagai geisha sangat unik. Wajahnya disapu bedak putih tebal, separuh bibir dicat warna merah tua. Pada leher bahagian belakang, di batas anak rambut, kulitnya sengaja tidak dibubuh bedak, sehingga memperlihatkan kulit aslinya. Ini untuk menggambarkan keindahan gadis geisha. Paling tidak, begitulah menurut selera lelaki Jepun.
Sebahagian besar rakan-rakan geisha Hiroku tinggal di okiya, dimiliki seorang wanita mantan geisha. Kebanyakan okiya memiliki geisha utama, geisha dewasa, dan pelayan. Ramai gadis dijual kepada okiya. Mereka tidak boleh bebas sebelum melunasi kos pembelian mereka kepada pemilik okiya. Sewaktu geisha mendekati usia dewasa, okiya akan berunding dengan geisha senior untuk menjadi mentor dewasa atau ‘kakak’. Kakak ini akan membantu mempromosikan geisha terpilih dan mengajarnya seni menghibur di pesta-pesta, mulai dari cara memulakan percakapan hingga ke cara menuang sake.

* * *

Dia terus mengembara, melintasi kampung, melintasi kota. 
“Wahai Biksu Sakata, biksu tua dari Fujiyama, adakah yang kamu cari di kampung kami. Tidak ada kini gandum. Hanya tepung jagung sisa musim sejuk?”
Biksu Sakata mengetukkan tongkatnya. Tanah berlubang. 
“Makanlah! Aku sudah biasa tanpa makan.” 
“Lalu, apa yang kamu cari?”
“Gadis pemetik nakazoa.”
“Mustahil kamu akan bertemu dengan dia. Pemetik nakazoa semuanya telah dibunuh oleh para samurai.”
Biksu Sakata menengadahkan tangannya. 
“Yang lain?”
“Tidak ada.”
“Mustahil semuanya mati,”
“Mugkin ada yang masih hidup. Cari saja di tempat peristirehatan para geisha. Mungin kamu akan bertemu.”

* * *

Sebagai seorang geisha, Hiroku tabu untuk dilihat makan kentang goreng. Sudah lama dia menginginkan kentang goreng. Tapi terlalu sukar.
“Perlu hati-hati,” kata Ngayumi, sahabat baiknya, seorang geiko terkenal, sambil berlutut di lantai kayu sebuah kedai teh di wilayah Gion. “Geisha juga harus taat. Sebagai geiko, tugas aku melindungi adat istiadat dan kebudayaan Jepun. Aku tak mahu adat istiadat dan kebudayaan Jepun ini hilang,” tambahnya lagi dengan suara yang lembut.
“Seorang maiko juga dilarang masuk ke restoran cepat saji atau kedai yang menjual baju mini. Kadang-kadang mereka juga ingin sekali menikmati kentang goreng, macam aku,” balas Hiroku.
“Geisha dan maiko boleh pakai seluar jeans atau makan kentang goreng tapi bukan di depan khalayak ramai,” jawab Ngayumi. “Kalau nak pakai seluar jeans dan makan kentang goreng, boleh saja dilakukan di rumah,”
“Sewaktu kami keluar, kami harus selalu hati-hati dengan cara berjalan, menjaga gerak tubuh dan perilaku. Kami tidak dibolehkan menggunakan facebook, melayari laman web dan sebagainya,” Hiroku berwajah kesal.
Ngayumi tersenyum. Dia memakai kimono yang rapi, wajah berbedak putih, seperti geisha-geisha lain juga. Ketika itu dia dan Hiroku sedang berjalan bagai melayang dengan anggun di sepanjang jalan-jalan berbatu di Gion, menikmati suasana hidup masyarakat di kedai-kedai teh wilayah itu.
Di Gion, ramai geisha mahir dalam seni budaya Jepun seperti menari dan memetik nakazoa atau kecapi tiga senar tradisional, pekerjaan seorang geiko - gadis penampil seni - tampil dalam pertunjukan bagi tetamu-tetamu eksklusif, biasanya dalam santap malam.

* * *

Kampung Sukoi suatu senja.
“Berbahagialah wahai dinasti.”
“Kenapa?”
“Selirnya banyak.” 
“Katanya, ada tiga yang paling juara.”
“Juara apa?”
“Juara kendalikan dinasti.”
“Ha... ha.. ha.. ha...”
Biksu Sakata melintas.
“Amitaba... adakah kamu tahu rumah Hiroku.”
“Hiroku pemetik nakazoa?”
“Ya.”
“Sukar untuk bertemu dengan Hiroku?”
“Kenapa?”
“Dia dilindungi Lelaki Tato Naga.”
“Di mana?”
“Rahsia.”
“Rahsia?”
“Ya, seperti puncak Fujiyama yang menyimpan rahsia para dewa.”


* * *

Musim berganti musim. Sakura menggerbak. Sakura berontokan. Biksu Sakata terus mengembara. Dan terus mengembara sedang gadis pemetik nakazoa tidak pernah ditemui. Kini dia kecewa. Sungguh-sungguh kecewa. Benarkah para dewa sudah murka? 
Suatu malam di rumah Fujita, seorang penyulam bordir yang hebat.
“Terimalah mawar ini,” katanya kepada Hiroku - selir dinasti yang tercampak dari istana. 
Seketika bilik meremang. Lampu meredup. Satu-satu Hiroku membuka pakaian kebesaran Biksu Sakata.

Glosari:

bordir              - sulaman hiasan yang dibuat di atas kain atau bahan-bahan lain
dengan jarum jahit dan benang.
danna - pelindung peribadi
geiko              - gadis profesional yang melayani tetamu pada acara perjamuan.
Geiko merupakan kedudukan di atas dari maiko. Jika seorang maiko sudah dapat berdiri sendiri tanpa bimbingan geiko, maka boleh dikatakan seorang maiko sudah dapat dikatakan sebagai seorang geiko.
geisha            - penghibur wanita tradisional Jepun
maiko             - maiko adalah fasa pelatihan untuk menjadi seorang geiko.
Maiko juga biasanya lebih muda dari geiko, lebih lembut pembawaan karakternya.
mizuage         - menjual kegadisan pada harga tertinggi
nakazoa         - sejenis alat muzik samishen, nakazoa berleher sedang, tidak
sempit seperti hosozao, dan tidak terlalu besar seperti futozao
okiya               - rumah yang didiami geisha
sake                - sejenis minuman keras Jepun


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ASMAUL HUSNA