Isnin, 15 Mac 2010

Masyiru Gadis Samishen

(Cerpen ini telah disiarkan dalam majalah Dewan Kosmik terbitan Karangkraf Sdn Bhd dan telah diantologikan dalam antologi Di Sebalik Merah Mentari)

SYED MAHADZIR SYED IBRAHIM

ODE GEISHA ENOSHIMA. Waktu musim panas. Fuji Yama yang beringas. Katak terjun ke dalam telaga. Air beriak. Pandangan membiak. Sehelai rumput kering meraih tepian. Akar-akar Sakura mendakapnya. Tidak ada kini para Geisha merapatkan kain di wajahnya. Dingin telah dikandaskan. Hari yang lengkap untuk melagu. Lagu tentang mimpi. Mimpi tentang salju Enoshima. Samishen berdentingan sepanjang malam. Pesta gila berakhir pagi buta. Langit belah. Mimpi rekah. Dewa, kenapa kamu tancapkan Fuji Yama yang indah. Di sini. Di sini.

Lelaki Tatto Naga

Masyiru memetik Samishen sepanjang hari. Dia tidak takut pedang Samurai, yang putih mengilat bagai salju, sedang dewa-dewa telah melarang melagu di musim panas. Hanya gerombolan Lelaki Tatto Naga yang kini terus berloncatan di sela petikan Samishen. Nada berdentingan. Naga-naga menyembur api. Kerana itu, Masyiru terus memetik Samishen. Sepanjang hari.
“Masyiru, berhentilah! Lupakan saja Lelaki Tatto Naga.” Yakumi, perempuan tua dalam Kimono gelap, memandang dengan tatapan hitam jelaga.
“Tetapi aku merindukannya.”
“O, begitukah. Kamu tidak salah merindu, puteriku?”
“Tidak. Ibu saja yang salah mendengar lagu.”
Yakumi melenggang. Secawan teh tersaji di hadapan Masyiru.
Huh, dasar anak bandel.

Biksu Fuji Yama

Dia terus mengembara, melintasi kampung, melintasi kota.
“Wahai Sakata, biksu tua dari Fuji Yama, adakah yang kamu cari di kampung kami. Tidak ada kini gandum. Hanya tepung jagung sisa musim dingin?”
Biksu Sakata mengetukkan tongkatnya. Tanah berlubang.
“Makanlah. Aku terbiasa tanpa makan.”
“Lalu, apa yang kamu cari?”
“Gadis Pemetik Samishen.”
“Mustahil kamu temukan dia. Pemetik Samishen habis dibunuh para Samurai.”
Biksu Sakata menengadahkan tangannya.
“Yang lain?”
“Tidak ada.”
“Cari saja di tempat peristirehatan para Geisha.”

Tiga Selir Dinasti

Kampung Sukoi suatu senja.
“Berbahagialah sang Dinasti.”
“Kenapa?”
“Selirnya banyak.”
“Katanya, ada tiga yang paling juara.”
“Juara apa?”
“Juara kendalikan Dinasti.”
“Ha... ha.. ha.. ha...”
Biksu Sakata melintas.
“Amitaba. Adakah kamu tahu rumah Masyiru.”
“Masyiru pemetik Samishen?”
“Ya.”
“Dia dilindungi Lelaki Tatto Naga.”
“Di mana?”
“Rahsia.”
“Rahsia?”
“Ya, seperti puncak Fuji Yama yang menyimpan rahsia para Dewa.”

Rumah Bordir Fujita

Musim berganti musim. Sakura mengembang. Sakura berguguran. Biksu Sakata terus mengembara. Dan terus mengembara sedang Gadis Pemetik Samishen tidak pernah ditemukan. Kini dia kecewa. Benarkah para Dewa murka.
Suatu malam di rumah bordir Fujita.
“Terimalah mawar ini,” katanya kepada Iyumi - selir Dinasti yang tercampak dari istana.
Seketika bilik meremang. Lampu meredup. Satu-satu Iyumi melepas pakaian kebesaran Biksu Sakata.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ASMAUL HUSNA