Isnin, 15 Mac 2010

Pembantu Rumah

(Cerpen ini telah disiarkan dalam majalah Wanita terbitan Karangkraf Sdn Bhd dan telah diantologikan dalam Diari Seorang Wanita)

SYED MAHADZIR SYED IBRAHIM

AYU memang ayu. Maria Mercedes, Maria - Cinta Yang Hilang, Marimar, Tatia – Anakku, Bukan Anakku, Aliya - Bawang Putih Bawang Merah, semua dia ikuti. Semua dia suka. Juga si manis Jambatan Ancol, janda kembang, bahkan Wiro Sableng. Siapa lagi ya? Ha... Shah Rukh Khan, Amir Khan, Pretty Zinta, Kajol dan ramai lagi. Lagi? Aktor dan aktress Indonesia melalui drama nusantara TV3. Lagi? Aktor dan aktress telenovela – Pobre Diable, Angie Capeda, Salvador Del Solar dan Arnoldo Andre. Ayu hafal – Rebeca kecewa dan tidak mahu menerima penjelasan Andres dan ini menyebabkan lelaki itu menyatakan bahawa dia mencintai Fiorella. Rebeca sakit hati dan membenci Fiorella kerana menganggap wanita itu perampas hak miliknya. Pinchon pula marah sebab Paula dan Joaquin akan berpndah dan dia mahu memberitahunya kepada Andres. Sebenarnya, banyak lagi yang Ayu ingat, hafal dalam kepalanya.
Ayu memang mempersonakan. Genit. Dia memang ayu. Rambutnya lurus sepunggung. Panjang, gaya rambutnya Paramitha Rusady. Kulitnya bersih hitam manis. Bentuk wajahnya tidak lonjong seperti Maudy Kusnadi, tapi bulat siras Desy Ratnasari. Cuma nasibnya berbeza. Ayu tidak secantik Paramitha Rusady, Desy Ratnasari, atau Maudy Kusnadi. Juga tentu tidak terkenal dan tidak juga kaya.
Bentuk matanya? Mirip mata Nike Ardila. Sayu. Tapi, Ayu tidak bernasib malang seperti Nike yang meninggal pada usia sangat muda. Buktinya? Sampai kini Ayu masih hidup. Segar bugar, tidak pernah mengidap penyakit serius, tidak pernah sakit, tidak pernah berjaga semalam suntuk untuk berdansa-dansi di kelab malam.
Tapi sayang, Ayu hanya seorang pembantu rumah. Pendidikan formal hanya sampai PMR. Lahir dan besar di kampung kecil di Utara Kedah. Anak kedua dari enam bersaudara, dari keluarga petani. Dan, hobinya itu tadi: menonton drama masyarakat ‘samarinda’ di TV3.
Nampaknya Johan salah pilih, begitu fikir isterinya. Tapi bagi Johan sendiri itu adalah pilihan yang tepat. Cari pembantu rumah pada masa sekarang tidak mudah. Ayu tidak rewel, masakannya enak, soal cuci baju dan seterika beres, meski sering ditunda-tunda lantaran dia lebih mementingkan menonton televisyen atau sinetron berbanding menyelesaikan pekerjaannya, tapi akhirnya beres juga. Bersih rumah juga langsai. Lantai merelit dan harum. Kaca jendela bersih dari debu.
“Tapi, bang, Ayu itu cantik. Terliur juga kalau salah-salah pandang. Aku bimbang, jangan-jangan bang Johan dah terpikat pada dia,” protes isterinya pada suatu malam.
Johan hanya tersenyum kala itu. Dalam hati dia berkata, memang itulah yang kusuka. Itulah pembantu idamanku. Yang memang aku cari-cari selama ini. Boleh buat sumber hiburan kala fikiran sedang rusuh oleh tugas pejabat yang membeban. Buat dipandang-pandang okeylah.
Suatu hari di bulan Julai, Ayu membaca tabloid Bacaria, terbitan Karangkraf - paling suka baca tabloid itu, lantaran banyak maklumat tentang pelbagai kejadian pelek. Ketika itu isteri Johan, Puan Eni tiada di rumah, Johan pula sedang bekerja di pejabat, si kecil Wirda dan Epit sedang tidur. Ayu tertarik pada satu maklumat di dalam tabloit tersebut. Dia segera mencari sebatang pen dan secarik kertas, lalu mencatat.
Pada hari berikutnya, setelah dia menerima gaji yang tidak seberapa besar, Ayu pergi ke kedai photo di hujung taman perumahan. Puan Eni kehairanan kerana cara berpakaian Atu begitu cantik sekali. Bergincu, berbedak dan wanginya semerbak mengharum. Takkan nak pergi ke kedai hujung sana pun pakai macam tu? Mengalahkan artis nak buat pertunjukkan pentas!
Johan terlalu sibuk dengan pekerjaannya. Puan Eni pula sering merungut sering lantaran gelagat Ayu yang semakin berulah. Jika ditanya, Ayu hanya menjawab: Niaga sambilan! Cari wang lebih!
Niaga?
“Ayu, kerja kamu dah selesai?” tanya Puan Eni yang kini sudah berusia 34 tahun.
“Sudah, puan.” Ayu mengangguk.
“Cuci pakaian?”
“Sudah semuanya. Seterika juga sudah. Masak sudah,” jawab Ayu.
“Habis kamu mahu ke mana tu?” selidik Puan Eni.
“Niaga,” jawab Ayu tanpa sebarang ekspresi.
“Niaga apa, Yu?” Puan Eni gesit melotot hairan. “Kamu di sini digaji sebagai pembantu. Nak berniaga buat apa lagi? Niaga apa sebenarnya kamu ni, Yu?” lanjut Puan Eni.
“Laa, yang penting kerja saya kan dah selesai. Hanya sebentar saja, puan. Jam lima nanti saya sudah sampai di rumah!” ujar Ayu.
“Saya tak kisah. Tapi kalau ada apa-apa risiko, kamu tanggung sendiri.”
“Ini niaga barangan halal, puan!”
Puan Eni tidak berkata apa-apa lagi.
Itulah mulanya. Dalam seminggu Ayu pergi ‘niaga’ tiga empat kali. Puan Eni kian kesal. Tapi Ayu tetap bersahaja. Hairannya lagi Ayu sering dapat telefon dari seseorang yang mengaku bernama Azam. Wah, Ayu bercinta dengan Azam mungkin. Ini berbahaya, fikir Puan Eni. Kalau terjadi sesuatu, misalnya hamil, aku akan dipersalahkan oleh keluarganya.

* * *

Jam dinding menunjukkan pukul tujuh lebih tiga puluh minit. Johan dan isterinya duduk-duduk santai di ruang tengah sambil membaca majalah. Wirda dan Epit sedang bermain kereta mainan di lantai. Di layar televisyen Norazlina Redzuan, gadis penyiar TV3 itu, selesai membacakan maklumat Berita Terkini. Dan, Ayu duduk di lantai, dekat anak-anak majikannya, sambil menantikan sebuah sinetron baru yang akan ditayangkan oleh salah satu stesen televisyen.
Lagu sound track mengalun. Di layar televisyen muncul judul sinetron: Cinta Tidak Bererti Bersatu. Paduan animasi pengantar awal sebuah sinetron. Bintang-bintang utama tampil. Lalu sekilas pelakon pembantu. Ayu berkeringat, walau ruang itu dingin oleh penghawa dingin. Sekilas wajahnya tampil. Hatinya berbunga-bunga. Senang, gembira, bangga, dan sebagainya. Johan dan Puan Eni tidak mempedulikannya.
Episod pertama dimulai. Johan dan Puan Eni meletakkan majalah di tangannya. Mereka mengalihkan perhatian ke televisyen, meski masih setengah-setengah.
Sebuah adegan: di sebuah rumah mewah seorang lelaki berusia 40 tahun duduk di kerusi. Seorang pembantu warga Indonesia dengan genit memicit-micit bahu dan lengan lelaki itu.
“Milah, picit ini. Bahu ni. Nah, begitu,” kata lelaki itu.
“Saya ini pembantu serba boleh, lo. Mampu memasak juga mampu mengurut. Mahu dipicit yang mana, dong? Jempolnya atau kelingkingnya?” ujar pembantu rumah yang dilakonkan oleh Ayu itu.
“Ayu!” seru Johan dan Puan Eni sambil terpana. “Itu kamu, ya?”
“Iya,” jawab Ayu tersipu-sipu.
“Kamu berlakon drama ya?” Puan Eni hampir tidak percaya.
“Iya, puan. Untuk tambah pendapatan,” jawab Ayu.
“Jadi itu yang kamu katakan niaga itu?” lanjut Puan Eni.
“Ya, puan!”
“Astaga, Ayu,” Johan menggeleng-geleng “Aku tak sangka kamu boleh berlakon. Sejak bila?”
“Baru lagi, encik!”
Mereka pun lalu menyaksikan sinetron di televisyen itu dengan penuh perhatian, sambil sesekali berkomentar pendek tentang lakonan Ayu. Tentu berbagai macam perasaan berbaur di hati Ayu, Johan, dan Puan Eni. Sampai akhirnya episod pertama selesai. Program di televisyen berganti dengan Imbasan EURO 2004.
“Luar biasa. Tidak kusangka kamu pandai berlakon. Macam mana mulanya, Yu?” tanya Johan masih dengan kehairanannya.
“Saya kirim permohonan lengkap dengan gambar. Itu, yang di akhbar Bacaria tu: diperlukan beberapa gadis untuk sinetron. Tidak tahunya saya dipanggil. Lalu diuji bakat. Saya diterima jadi pelakon. Peranan pembantu rumah yang genit dan miang,” tutur Ayu bangga. “Kata pengarahnya, saya sesuai pegang peranan itu.”
Johan dan Puan Eni geleng-geleng kepala.
“Hari ini saya nak beritahu Encik Johan dan Puan Eni. Kerana saya asyik sibuk shooting, maka dengan terpaksa saya mahu mengundurkan diri sebagai pembantu di sini. Saya nak jadi pembantu rumah dalam drama saja,” ungkap Ayu.
Johan dan Puan Eni berpandangan sesama sendiri.
“Maafkan saya, saya yakin nasib saya akan berubah. Mulai besok saya akan pindah dari sini. Saya akan tinggal bersama beberapa orang rakan saya yang lain.”
“Ayu... Ayu, nasibmu memang akan berubah,” ujar Johan. “Kamu cantik, manis, kulitmu bersih, rambutmu panjang, wajahmu bulat...”
“Hai, lebih-lebih pula dia,” cantas Puan Eni bagaikan kurang senang.
“Cemburu, ke?” Johan meledek.
“Tentulah!” Si isteri mencemek.
“Dengar dulu, ini mungkin untuk yang terakhir aku menasihati Ayu,” kata Johan. Lalu dia pun melanjutkan, “Tubuhmu tinggi semampai. Kamu memang tidak layak jadi pembantu rumah. Kamu lebih layak jadi artis. Watak tidak jadi soal. Lama-lama kamu mampu jadi pelakon utama. Aku doakan, semoga kamu jadi artis terkenal suatu hari kelak. Tapi jangan lupa sama kita di sini. Sering-seringlah datang ke mari. Anggaplah ini rumah kamu juga.”
“Apa? Kalau sudah terkenal, tak payahlah kamu ke mari sini lagi,” tegas Puan Eni.
“Lagi-lagi cemburu,” balas Johan. “Oh, iya, Yu, aku boleh datang ke tempat kamu, kan?”
“Makin miang, ya!” Puan Eni kian jengkel.
Ayu pun mula berlakon. Dia berdiri dan menghampiri Johan. Dengan genit dia memicit-micit bahu Johan sambil berkata, “Saya pembantu yang serba boleh, lo. Bisa masak, mampu micit. Tuan pingin saya picit apanya. Jempol atau kelingking?”
“Ayu!” bentak Puan Eni gerah. Dengan jengkel dia mencubit lengan Ayu. Johan tertawa terbahak-bahak.
Ya, pembantu rumah idamanku harus pergi dari rumah ini. Ah, Ayu memang ayu, bisik Johan dalam hati.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ASMAUL HUSNA