Isnin, 15 Mac 2010

Air Hidup

(Cerpen ini telah disiarkan dalam majalah Dewan Kosmik terbitan Karangkraf Sdn Bhd dan telah diantologikan dalam Memori Suatu Ketika)

SYED MAHADZIR SYED IBRAHIM

DUWEN kebingungan. Sepi mengapung. Tidak ada siapa-siapa. Wajahnya menoleh ke kanan dan ke kiri, tidak ada batas tepi. Yang ada hanya cakerawala. Dirinya seolah-olah berada di lautan, tidak ada tepi. Tidak tahu mana timur dan barat. Tidak tahu mana utara dan selatan. Duwen merasa ketakutan. Tubuhnya menggigil. Dia mulai berfikir, apakah dirinya sudah mati ataukah hanya mimpi. Duwen terus mengugut otaknya. Mencuba menenangkan jiwanya yang gundah. Dia ingat nasihat neneknya, kalau sedang kebingungan, lebih baik menghilangkan segala fikiran yang ruwet.
Dia pun mulai mengheningkan cipta beberapa sewaktu. Benar juga. Fikirannya mulai berkelebat. Ya, dia teringat apa yang baru saja dilakukan. Menonton wayang lakonan Bimo Suci bersama Banen. Lalu, sekarang di mana Banen dan para penonton lainnya? Mengapa lenyap begitu saja? Pelakon Ki Carito, Sunyahni, wayang, dan semua yang ada sirna begitu saja.
“Heh… Duwen, apa yang kamu lihat?”
Duwen gementar bercampur rasa takut yang luar biasa. Bulu kuduknya berdiri. Lebih-lebih lagi, suara yang memanggilnya sangat dikenali. Suaranya besar, garang, keras, seperti suara Wrekudara, khas suara Dalang Ki Carito.
“Hmmmm… kamu tak usah bingung.”
Dalam hitungan detik, Duwen sudah melihat susuk tubuh yang diidamkannya selama ini. Ya, di hadapannya telah berdiri Dewa Ruci, dengan pakaian lengkap dan gagah ala Wayang Orang Sriwedari yang masih membekas hingga sewaktu ini meski dengan penonton ala kadarnya di panggung wayang.
Setelah Dewa Ruci berbicara, Duwen pun terus tersedar. Waktu itu juga, dia mampu membezakan mana timur mana barat, demikian juga utara dan selatan.
“Heh.. apa yang kamu lihat?”
“Saya melihat samudera tanpa sempadan.”
“Ya, itu hebat!!”
“Saya melihat cahaya lima warna.”
“Warna itulah pancamaya, kehendak hatimu.”
“Ada satu cahaya menyala, tetapi warnanya ada lapan macam.”
“Ya.. warna itu semua sudah ada dalam diri peribadimu. Begitu juga seluruh isi dunia ini, sudah engkau genggam. Sebetulnya, jagat cilik dan jagat besar sudah tidak ada bezanya, semuanya sudah ada dalam peribadimu.”
“Saya mencari sesuatu!”
“Sebenarnya di tempat ini tidak ada apa-apa, hanya suatu tempat kosong. Sunyi sepi tanpa perhiasan, kesukaan atau kegembiraan, kenikmatan, yang serba sempurna.”
“Di mana kebahagiaan?”
“Rupanya, kamu hanya setia kepada ucapan belaka, laksana mengabdi kepada gema. Ibarat tukang emas memberitahu kepada seorang tani dari daerah pergunungan, bahawa tembaga itu emas murni. Petani tadi menyangka bahawa jenis logam itu benar emas murni. Tetapi akhirnya dia menaruh sangsi juga terhadap berita tersebut. Semuanya itu akibat suatu kepalsuan.”
Hati Duwen gembira bukan main. Dia benar-benar telah bertemu Dewa Ruci. Semua kata-kata yang diucapkan Dewa Ruci pernah didengarnya, seperti suaranya Ki Carito ketika melakonkan watak Dewa Ruci. Tidak ada beza. Bezanya, kalau Ki Carito yang berlakon, yang mendapat kuasa tersebut Werkudara, tetapi ketika ini dirinya sendiri yang mendapat kuasa terus dari Dewa Ruci.
Duwen juga telah sedar, dirinya ketika ini berada di dalam perut Dewa Ruci. Seperti dengan Werkudara, ketika mendapat kuasa juga berada di dalam perut Dewa Ruci. Wah, ini bukan mimpi. Ini kenyataan. Aku harus terus mengorek erti hidup pada Sang Dewa Ruci, bisik Duwen.
“Lalu, apakah saya mampu mengeja kesenangan?” tanya Duwen.
“Ketahuilah, pada hakikatnya sukacita itu dapat mengembangkan rasa menerima. Pada suatu pesta aku tidak merasa lebih senang lagi. Kekurangan dan kemiskinan, kemelaratan bagiku tidak bererti penderitaan atau kesedihan,” ujar Dewa Ruci.
Duwen benar-benar tidak mahu kehilangan kesempatan. Dia terus bertanya kepada Dewa Ruci.
“Bagaimana tentang kematian?”
“Kematian itu tidak mungkin tercegah. Kudrat alam! Jika ada hidup, pasti ada atau akan ada mati. Sama halnya dengan kelalaian terhadap kewaspadaan, keinsafan. Ketelitian terhadap sikap semberono, kebijaksanaan terhadap sikap serampangan. Apabila kebijaksanaan ini, dengan sengaja atau tidak sengaja, ditinggalkan maka orang yang berkenaan akan kehilangan tikas. Selanjutnya, jalan hidupnya akan berantakan adanya. Laksana badak tanpa cula, bagaikan seekor lembu yang buta tuli. Hanya orang yang memiliki darma akan terhindar dari mati. Tegasnya, tidak akan takut mati,” ujar Dewa Ruci.
Hati Duwen lega. Namun dia keasyikan. Ingin tetap tinggal bersama Dewa Ruci, kerana tidak pernah merasakan kelaparan, tidak pernah mengantuk, yang ada hanya kenikmatan. Tetapi Dewa Ruci menyuruhnya pulang.
“Sekarang, kamu boleh pulang,” katanya.
“Bagaimana caranya?” tanya Duwen kebingungan.
“Pejamkan matamu.”
Duwen menurut. Dia memejamkan mata. Pling!!!! Seolah-olah dia terlempar dari dunia yang sangat asing. Kini dia telah berada di hadapan rumahnya. Teminah, isterinya sedang menjemur padi di halaman rumah.
Duwen tersenyum. Namun, senyuman Duwen terus disambut Teminah dengan wajah yang sinis.
“Tidur saja! Waktu motong getah, asyik tidur saja, macam mana nak hidup senang,” jengkel Teminah sembari menjuih.
“Masak apa hari ini?” tanya Duwen kelaparan.
“Abang tu tahu nak makan saja... bekerja malas, asyik minta makan. Saya belum masak. Di dapur yang ada hanya ubi rebus.”
Mendengar kata ubi rebus, Duwen terus bergegas menuju dapur. Tangannya dengan cepat mengambil ubi rebus kesukaannya, dan melahapnya rakus.
Namun, Duwen tiba-tiba teringat pertemuannya dengan Dewa Ruci. Dia pun berazam mahu menceritakannya kepada isterinya. Lalu dia terus mendekati Teminah.
“Minah, tadi saya bertemu dengan Dewa Ruci!”
Teminah terkejut mendengar cerita suaminya.
“Kita ini sudah melarat. Kalau masih ingin hidup kaya jangan asyik tengok wayang saja. Lihat tu, anak abang Si Dalimo tu... hari ni sejak pagi, dah lenyap entah ke mana. Ke sekolah tidak. Takut dengan gurunya, kerana belum bayar yuran sekolah yang sudah 3 bulan belum bayar,” kata Teminah memberi penjelasan.
Mendengar ocehan isterinya, kepala Duwen terus pening. Tetapi, dia mencuba menyusun kekuatan untuk memberi penjelasan kepada isterinya bahawa dirinya telah mendapatkan tirta perwita, air hidup dari Dewa Ruci.
“Tenang… besok yuran tu saya akan bayarkan. Saya dah dapat air hidup dari Dewa Ruci. Kita akan hidup bahagia. Segala kenikmatan dunia akan kita raih. Kita dak usah bekerja. Dalimo besok boleh pergi sekolah,” kata Duwen.
“Jangan berangan yang bukan-bukan. Hakikat hidup yang wajar, yang sejati, perlu faham.”
Tangannya segera mencapai air hidup yang telah disimpan di dalam sarungnya. Tetapi tangannya itu tidak menyentuh apa-apa. Hanya menyentuh kain sarung yang sudah berlubang kerana sobek. Ya, air hidup yang dibawanya telah lenyap. Hilang.
“Mana air hidupnya?” tanya Teminah.
Duwen kegugupan.
“Anu… mungkin tertinggal di rumah Banen!”
“Gila!!! Sebab itulah jangan banyak sangat tengok wayang.”
Duwen sudah tidak mampu menjawab omelan isterinya. Dia menonong tanpa suara. Mencari rumah Banen yang hanya berjarak ratusan meter dari rumahnya.
Duwen tersengih kala melihat Banen sedang duduk di anjung rumahnya.
“Nen… air hidup aku tertinggal di sini ya?”
Banen tersenyum, sambil pu-pus-pus menghembuskan asap rokoknya.
“Nen, mana air hidup aku?”
“Kamu mengigau, agaknya!” ujar Banen.
“Air hidup Nen, tadi sudah dikasi sama Dewa Ruci.”
“Heh.. bangun. Kamu mimpi!”
“Air hidup!”
Pling!!!!!
Wajah Duwen terasa panas. Matanya nanar. Menatap kelir wayang kulit yang sudah mulai digulung. Melihat Dewa Ruci yang dimasukkan ke dalam kotak wayang. Banen yang ada di sampingnya menuntun Duwen.
“Wen, ayuh bangun! Wayangnya dah habis!!”

Catatan dan rujukan:

1. Soedarko, Serat Pedhalangan Lampahan Dewa Ruci, halaman 118, 1991, Surakarta
2. Seno Sastroamidjojo, Tjeritera Dewa Rutji, halaman 26, 1967, Penerbit Kinta, Djakarta.
3. Dalam cerita Dewa Ruci, ‘air hidup’ dinamakan Tirta (air) Perwita (parawiddhi = kekuasaan tertinggi = hidup); tirto sucining ngaurip (hidup suci); tirta amerta yang bererti tan kenging ing pejah (tidak dapat mati) atau gesang langgeng (hidup abadi).

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ASMAUL HUSNA