Isnin, 16 Ogos 2010

Di Sebalik Kelembutan Suaramu

SMAHADZIR

RAMAI wanita pada zaman ini yang merelakan dirinya menjadi bahan komoditi. Tidak hanya wajah dan tubuhnya yang menjadi barang dagangan, suaranya juga boleh mendatangkan banyak wang. Suara lunak dan tawa canda seorang wanita terlalu sering kita dengar di sekitar kita, baik secara langsung atau melalui radio dan televisyen. Lebih-lebih lagi bila wanita itu berprofesyen sebagai penyiar atau juruhebah kerana memang termasuk modal utamanya adalah suara yang lunak dan merdu.

Begitu mudahnya wanita tersebut memperdengarkan suaranya yang bak buluh perindu, tanpa ada rasa takut kepada Allah s.w.t. Padahal Dia telah memperingatkan: ‘Maka janganlah kalian merendahkan suara dalam berbicara sehingga berkeinginan buruklah orang yang ada penyakit dalam hatinya dan ucapkanlah perkataan yang ma’ruf.’ (surah Al-Ahzab: 32)

Rasulullah s.a.w juga telah bersabda: ‘Wanita itu adalah aurat, apabila ia keluar rumah maka syaitan menghias-hiasinya (membuat indah dalam pandangan lelaki sehingga ia terfitnah).’ (hadis riwayat At Tirmidzi, disahihkan dengan syarat Muslim oleh Asy Syaikh Muqbil bin Hadi Al-Wadi’i dalam Ash Sahihul Musnad, 2/36).

Suara merupakan sebahagian dari wanita sehingga suara termasuk aurat, demikian fatwa yang disampaikan oleh Asy Syaikh Shalih bin Fauzan bin Abdillah Al-Fauzan dan Asy Syaikh Abdullah bin Abdirrahman Al-Jibrin sebagaimana dinukil dalam kitab Fatawa Al-Mar’ah Al-Muslimah (1/ 431, 434)

Para wanita diwajibkan menjauhi setiap perkara yang boleh menghantarkan kepada fitnah. Apabila ia memperdengarkan suaranya, kemudian dengan itu terfitnahlah kaum lelaki, maka seharusnya ia menghentikan ucapannya. Oleh kerana itu para wanita diperintahkan untuk tidak mengeraskan suaranya ketika bertalbiyah. Ketika mengingatkan imam yang keliru dalam solatnya, wanita tidak boleh memperdengarkan suaranya dengan bertashbih sebagaimana lelaki, tetapi cukup sekadar menepukkan tangannya, sebagaimana tuntunan Nabi s.a.w: ‘Ucapan tashbih itu untuk lelaki sedang tepuk tangan untuk wanita.’ (hadis riwayat Al-Bukhari no. 1203 dan Muslim no. 422)

Demikian juga dalam masalah azan, tidak disyariatkan bagi wanita untuk mengumandangkannya melalui menara-menara masjid kerana hal itu melazimkan suara yang keras. Ketika terpaksa harus berbicara dengan lelaki disebabkan ada keperluan, wanita dilarang melembutkan dan memerdukan suaranya sebagaimana larangan Allah s.w.t dalam surah Al-Ahzab di atas. Dia dibolehkan hanya berbicara seperlunya, tanpa berpanjang kata melebihi keperluan awal.

Al-Imam Ibnu Katsir berkata dalam tafsirnya: ‘Makna dari ayat ini (Al-Ahzab: 32), ia berbicara dengan lelaki yang bukan mahramnya tanpa melembutkan suaranya, yakni tidak seperti suaranya ketika berbicara dengan suaminya.’ (Tafsir Ibnu Katsir, 3/491).

Maksud penyakit dalam ayat ini adalah syahwat (nafsu/keinginan) berzina yang kadang-kadang bertambah kuat dalam hati ketika mendengar suara lembut seorang wanita atau ketika mendengar ucapan sepasang suami isteri, atau yang sepertinya.

Suara wanita di radio dan telefon, Asy Syaikh Muhammad Shalih Al-‘Utsaimin pernah ditanya: ‘Bolehkah seorang wanita berprofesyen sebagai penyiar radio, di mana ia memperdengarkan suaranya kepada lelaki yang bukan mahramnya? Apakah seorang lelaki boleh berbicara dengan wanita melalui telefon atau secara langsung?’

Asy Syaikh menjawab: ‘Apabila seorang wanita bekerja di stesen radio maka dapat dipastikan ia akan ikhtilath (bercampur-baur) dengan kaum lelaki. Bahkan seringkali ia berdua saja dengan seorang lelaki di ruang siaran. Yang seperti ini tidak diragukan lagi kemungkaran dan keharamannya. Telah jelas sabda Nabi s.a.w: ‘Jangan sekali-kali seorang lelaki berduaan dengan seorang wanita.’

Ikhtilath yang seperti ini selamanya tidak akan dihalalkan. Lebih-lebih lagi seorang wanita yang bekerja sebagai penyiar radio tentunya berusaha untuk menghiasi suaranya agar dapat memikat dan menarik. Yang demikian ini juga merupakan bencana yang wajib dihindari disebabkan akan timbulnya fitnah.

Adapun mendengar suara wanita melalui telefon maka hal tersebut tidaklah mengapa dan tidak dilarang untuk berbicara dengan wanita melalui telefon. Yang tidak dibolehkan adalah berseronok-seronok (menikmati) suara tersebut atau terus-menerus berbincang-bincang dengan wanita kerana ingin menikmati suaranya.

Seperti inilah yang diharamkan. Namun bila hanya sekadar memberi khabar atau meminta nasihat mengenai sesuatu permasalahan tertentu, atau tujuan lain yang sepertinya, maka hal ini dibolehkan. Akan tetapi apabila timbul sikap-sikap lunak dan lemah-lembut, maka bergeser menjadi haram. Walaupun seandainya tidak terjadi yang demikian ini, namun tanpa sepengetahuan si wanita, lelaki yang mengajaknya bicara ternyata menikmati dan berseronok-seronok dengan suaranya, maka haram bagi lelaki tersebut dan wanita itu tidak boleh meneruskan pembicaraannya sewaktu ia menyedarinya.

Sedangkan mengajak bicara wanita secara langsung maka tidak menjadi masalah, dengan syarat wanita tersebut berhijab dan selamat dari fitnah. Misalnya wanita yang diajak bicara itu adalah orang yang telah dikenalinya, seperti isteri saudara lelakinya (kakak/adik ipar), atau anak perempuan bapa saudaranya (sepupunya) dan yang seperti mereka.’ (Fatawa Al-Mar’ah Al-Muslimah, 1/433-434).

Syaikh ‘Abdullah bin ‘Abdirrahman Al-Jibrin menambahkan dalam fatwanya tentang permasalahan ini: ‘Wajib bagi wanita untuk bicara seperlunya melalui telefon, sama saja apakah dia yang memulai menelefon atau ia hanya menjawab orang yang menghubunginya melalui telefon, kerana ia dalam keadaan terpaksa dan ada faedah yang diperolehi bagi kedua belah pihak di mana keperluan boleh disampaikan padahal tempat saling berjauhan dan terjaga dari pembicaraan yang mendalam di luar keperluan dan terjaga dari perkara yang menyebabkan bergeloranya syahwat salah satu dari kedua belah pihak. Namun yang lebih utama adalah meninggalkan hal tersebut kecuali pada keadaan yang sangat mendesak.’ (Fatawa Al-Mar’ah, 1/435)

Lelaki Berbicara Melalui Telefon Dengan Wanita Yang Telah Dipinangnya

Kenyataan yang ada di sekitar kita, bila seorang lelaki telah meminang seorang wanita, keduanya menilai hubungan mereka telah teranggap separuh resmi sehingga apa yang sebelumnya tidak dibenarkan sekarang dibolehkan. Contoh yang paling mudah adalah masalah pembicaraan antara keduanya secara langsung ataupun melalui telefon.

Si wanita memperdengarkan suaranya dengan mendayu-dayu kerana menganggap sedang berbincang dengan calon suaminya, orang yang bakal menjadi kekasih hatinya. Pihak lelaki juga demikian, menyapa dengan penuh kelembutan untuk menunjukkan dia adalah seorang lelaki yang penuh kasih sayang. Tetapi sebenarnya bagaimana timbangan syariat dalam permasalahan ini?

Asy Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan menjawab: ‘Tidak apa-apa seorang lelaki berbicara melalui telefon dengan wanita yang telah dipinangnya (di-khitbah-nya), apabila memang pinangannya (khitbah) telah diterima. Dan pembicaraan itu dilakukan untuk saling memberikan pengertian, sebatas keperluan dan tidak ada fitnah di dalamnya. Namun bila keperluan yang ada disampaikan melalui wali si wanita maka itu lebih baik dan lebih jauh dari fitnah. Adapun pembicaraan antara lelaki dan wanita, antara pemuda dan pemudi, sekadar perkenalan (ta’aruf) – kata mereka - sementara belum ada khithbah di antara mereka, maka ini perbuatan yang mungkar dan haram, mengajak kepada fitnah dan menjerumuskan kepada perbuatan keji. Allah s.w.t telah berfirman: ‘Maka janganlah kalian merendahkan suara dalam berbicara sehingga berkeinginan buruklah orang yang ada penyakit dalam hatinya dan ucapkanlah perkataan yang makruf.’ (surah Al-Ahzab: 32) (Fatawa Al-Mar’ah, 2/605) ? (Dikutip dari fatwa Asy Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin, Asy Syaikh Shalih bin Fauzan bin Abdillah Al-Fauzan dan Asy Syaikh Abdullah bin Abdurrahman Al-Jibrin)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ASMAUL HUSNA