Isnin, 16 Ogos 2010

Adakah Kita Merasa Selamat Dari Kemurkaan Allah?

Syed Mahadzir Syed Ibrahim

SEMOGA semuanya sihat dan sentiasa mendapat rahmat, berkat dan redha Allah. Tetapi untuk mendapat itu semua tidak boleh hanya dengan berdiam diri tanpa mendekati pencipta kita. Sekarang adalah zaman yang mana pelbagai perkara, hal, urusan-urusan duniawi yang secara sedar atau tidak akan melupakan kita kepada pencipta kita. Secara langsung atau tidak langsung, sedikit demi sedikit atau sekaligus, kealpaan kita terhadap mengingati Tuhan tetap amat mudah di dunia yang serba canggih sekarang ini.

Pernahkah kita duduk termenung memikirkan, apakah kita ini akan selamat selama-lamanya?? Apakah kita sudah mendapat rahmat, berkat, redha dan hidayah Allah atau belum?? Apakah kita merasa yang kita akan sentiasa hidup dengan selesa di muka bumi yang bukan hak milik kita ini??

Tidak malukah kita yang hanya duduk menumpang tetapi beraksi seperti bumi ini kita yang punya? Tidak malukah kita, lebih suka ikut selera dan pendapat akal kita yang serba lemah ini daripada mengikuti wahyu dari Allah?? Tafakkaru!

‘Apakah kamu merasa selamat terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahawa Dia akan menjungkirbalikkan bumi bersama kamu, sehingga dengan tiba-tiba bumi itu bergoncang? Atau apakah kamu merasa selamat terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahawa Dia akan mengirimkan badai yang berbatu. Maka kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku? Dan sesungguhnya orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan (Rasul-rasul-Nya). Maka alangkah hebatnya kemurkaan-Ku.’ (surah Al Mulk: ayat 16 – 18)

Terfikirkah kita, berapa banyak masa dalam sehari kita luangkan untuk mengingati Tuhan kita?? Berapa banyak masa yang kita luangkan untuk memuji-Nya?? Kita diberi 24 jam sehari, berapa jamkah yang kita gunakan untuk bersama Allah s.w.t? Masa solat 5 waktu sehari semalam??

Adakah masa solat itu hati kita boleh khusyuk sepenuhnya?? Jika masa solat tidak boleh khusyuk sepenuhnya, mana masa-masa lain untuk mengingati Allah? Ataupun kita lebih ingat pada bola, konsert, lagu-lagu yang melalaikan, lepak-lepak di wakaf dengan sembang kosong, mengintai pasangan sedang berdua-duaan di taman, lumba motor, kumpul harta dan macam-macam lagi.

‘Tidaklah Aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk mengabdikan diri pada-Ku.’

Tidakkah kita berasa takut mendengar ayat dari surah Az Zaariyaat ini. Adakah kita telah menjalankan peranan kita sebagai hamba Allah?? Ingatkah kita, pada zaman dahulu kala, wujud perhambaan pada manusia. Bagaimana hamba-hamba itu diperlakukan?? Tuannya suruh buat itu ini, semuanya kena akur. Bolehkah hamba-hamba itu tidak akur?? Padahlah jawabnya!

Apatah lagi kita sekarang menjadi hamba kepada pencipta segala makhluk. Tetapi adakah kita berlagak sebagai hamba? Adakah kita masih sombong dengan kepandaian, jawatan, harta-benda, pangkat dan sebagainya yang kita ada?? Terasa mahu membanding-bandingkan kehebatankah lagi sesama insan??

Terasa mahu glamour, popular, ternama, tersohor di mata manusia yang hanya bakal menjadi mayat belaka nanti ini?? Apa guna kita mulia di mata manusia sedangkan pada pandangan Allah s.w.t kita selalu lupakan Dia??? Malah kita lebih ingat pada artis-artis, bangsawan-bangsawan, tokoh-tokoh, kekasih dan sebagainya. Berbaloikah kita nampak hebat di mata manusia yang bila-bila masa sahaja boleh menjadi buta??

Walau banyak mana pun mereka bertepuk tangan pada kita, adakah mereka akan ingat kita sampai bila-bila, bantu kita dalam kubur, melainkan semua itu hanya angan-angan kita yang tidak ke mana??

Di manakah rasa belas kasihan kita sesama manusia apa lagi sesama orang–orang yang beriman?? Sanggupkah lagi kita berseronok-seronok sedangkan nun di hujung kampung sana ada orang tua yang dhaif kelaparan, berpenyakit, serba susah?? Sanggupkah kita berlumba-lumba mencari harta benda dunia sedangkan ada insan lain yang menderita penyakit, kefakiran, tiada tempat tinggal, serba lemah dan sebagainya?

Perlu diingat bahawa banyak seronok maka akan banyaklah derita. Itu sudah menjadi sunnatullah dan ada hikmah belaka di sebalik segala sesuatu. Untuk itu bersungguh-sungguhlah kita mendengar pesan Rasulullah s.a.w iaitu: ‘Sebaik-baik perkara adalah pertengahannya.’ Terlalu kecewa pun bahaya, terlalu seronok pun bahaya, dan ketenangan itulah yang paling baik. ‘Hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang.’

Perlu juga kita ketahui ada 4 pintu besar bagi jin menguasai diri kita. Jika kita kalah dengan 4 perkara ini, kemungkinan besar jin akan mudah mengawal kita iaitu;
1. Terlalu marah
2. Terlalu kecewa
3. Terlalu seronok dan ketawa
4. Terlalu ikut syahwat

Adakah kita boleh menjamin yang kita akan dapat kekalkan iman kita sehingga ke akhir hayat? Adakah kita tahu bila kita akan mati hinggakan kita sanggup untuk menangguh-nangguhkan untuk bertaubat?? Terlalu mudakah kita untuk masih tidak beramal kerana agama dan mahu tunggu sampai kita kerepot dulu?? Ketahuilah bahawa dunia hari ini mencatatkan bilangan angka orang yang meninggal dunia adalah majoritinya golongan muda. Orang-orang muda lebih dahulu ataupun lebih awal mati dari orang-orang tua sekarang ini.

Sedarlah bahawa Allah s.w.ttelah memberi kita terlalu banyak nikmat. Dialah yang paling layak kita cintai kerana Dialah yang paling banyak berjasa pada kita. Jika kita kata ibu bapa kita yang paling banyak berjasa pada kita, adakah mereka berjasa pada kita 24 jam sehari??

Selamilah bahawa, Allah s.w.t memberi jasa kepada kita selama 24 jam sehari adalah perkara biasa bagi Dia. Tidakkah kita bersyukur pada-Nya?? Masihkah kita kecewa lagi dengan nasib kita? Masihkah kita mahu menyalahi Allah s.w.t lagi??

Cuba anda bayangkan sejenak, bagaimana anda rasa bila Allah s.w.t menyumpah anda sekarang?? Bayangkan jika Allah s.w.t tukar kita jadi katak. Dan kita berfikiran macam manusia, apa rasa?? Bayangkan Allah s.w.t jadikan kita jadi kecik dan dicampakkan kita ke dalam lubang tandas, apa kita rasa?? Pahitkan??

Tetapi Allah s.w.t masih tidak buat itu semua, Dia bagi lagi kesempatan pada kita untuk dapat beramal pada-Nya. Tetapi kita ini alpa, lalai, sombong, angkuh, tidak berterima kasih, tidak mengenang jasa pada Allah s.w.t pada kita… Alangkah sediihnya.

Renungilah keadaan hari ini, di mana manusia lebih cenderung kepada berlumba-lumba untuk mengumpul kekayaan, kemewahan, kemegahan. Sahabat-sahabat nabi dahulu berlumba-lumba untuk hidup serba susah, serba miskin, serba beramal ibadah kerana Allah s.w.t dan seumpamanya.

Tetapi umat Islam sekarang berlumba-lumba untuk mendapatkan kemewahan, harta dan pangkat. Apa yang kita kejar sebenarnya?? Mengapa perlu membeli kereta mewah?? Betul Rasulullah s.a.w ketika mahu berperang memilih kuda yang paling elok, tetapi kita tengok apa tujuannya.

Ada orang kata apabila umat Islam dapat pakai kereta besar, kita akan dipandang tinggi oleh bangsa asing. Tetapi sedarkah kita, wang yang kita kumpul dari hasil belian orang-rang miskin, hasil titik peluh golongan buruh kasar, tiba-tiba kita bagi sekaligus pada bangsa asing dengan membeli kereta mewah. Sedarkah kita dari mana kereta-kereta mewah itu dibeli?? Mercedes, Honda, BMW dan sebagainya itu dari mana??

Kita kata tujuan kita untuk dipandang tinggi, tetapi bagi orang asing yang mencipta kereta-kereta tersebut, kita tidak akan dipandang tinggi, malahan sebenarnya dipandang rendah kerana kita beli kereta buatan mereka. Tidak perasankah itu??

Sepatutnya kita buat sendiri kereta mewah untuk menyaingi mereka, bukannya dengan berlagak pada dunia dengan membeli kereta dari umat bukan Islam. Kita tidak dilarang untuk berlumba, tetapi berlumba apa? Itulah fastabiqul khoirot, iaitu berlumba-lumba membuat kebaikan.

Apakah itu kebaikan?? Kebaikan adalah segala apa yang diperintahkan oleh Allah s.w.t supaya kita melaksanakannya. Perlukah kita tahu macam mana yang dikatakan kebaikan?? Jawapannya tersangat perlu!!!

Setiap agama menyuruh membuat kebaikan. Boleh dikatakan tidak ada agama menyuruh membuat kejahatan, melainkan agama-agama baru sekarang seperti black metal dan sebagainya. Tetapi kebaikan yang macam mana kita perlu buat? Kenapa dipersoalkan begini?? Kerana ada kebaikan yang sebenarnya bukan kebaikan, tetapi nampak macam baik lantas itu dikatakan kebaikan.

Sebagai contoh, kita tolong membeli kaset lagu rock pada kawan kita. Nampak itu suatu perkara baik, tetapi adakah itu sebenarnya amal soleh?? Sedangkan kita tahu lagu-lagu rock itu melalaikan dari mengingati Allah s.w.t. Ataupun kita belanja kawan kita hisap rokok.

Adakah dapat pahala daripada usaha kita membelanjanya itu?? Nampak baik kan?? Cuba tanya orang-orang yang hisap rokok, mesti dia kata kawan dia yang selalu belanja dia isap rokok itu baik, tetapi adakah itu suatu perbuatan yang makruf??

Sama juga dalam soal penyanyi wanita. Kita tengok bagus dirinya itu kerana menghiburkan orang lain. Dia tidak mencuri, merompak, pukul orang dan sebagainya tetapi terfikirkah kita, adakah perbuatannya itu diredhai Allah??

Adakah agama menyuruh wanita-wanita menyanyi dan berjoget di atas pentas?? Kalau perbuatan itu bagus, bermakna baguslah semua orang Yahudi dan Nasrani yang saban hari menyajikan kita dengan hiburan-hiburan yang asyik, indah, syok dan sebagainya?? Sebab itulah pembaca sekalian, sesuatu perkara itu kita mesti rujuk pada Al-Quran dan hadis untuk menentukan sama ada ianya baik atau buruk.

Kita tidak boleh hanya ikut kepala kita ini semata, kerana sebagaimana kita tahu keupayaan kita berfikir ada batasnya. Sebab itulah kita wajib mengenal Allah dengan mempelajari ilmu Tauhid, agar akidah kita mantap. Dalam soal ini kita mesti tahu bahawa Allah bersifat antaranya dengan sifat iradah.

Iradah bermakna berkehendak. Tuhan kita berkehendak kita patuh pada suruhan-Nya dan jauhi larangan-Nya. Maka jika kita masih sombong dengan kejahilan dan kedegilan kita, maka tunggulah balasan dari Allah nanti, na’uzubillah.

Takutlah pada hadis Nabi s.a.w yang bermaksud: ‘Siapa yang menyerupai suatu kaum maka dia dari golongan mereka.’ Apakah kita mahu lagi ikut stail Barat?? Apakah kita berkenan, terliur lagi dengan budaya-budaya mengarut dari umat Yahudi dan Nasrani?? Apakah kita masih tidak mempunyai rasa takut pada larangan-larangan Allah s.w.t?? Adakah kita masih merasa selamat lagi dari seksaan-Nya di dunia mahupun di akhirat??

Allah s.w.t berfirman: ‘Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.’ (surah As Syams: ayat 8 – 10)

Allah s.w.t berfirman: ‘Kemudian mereka digantikan oleh sesuatu angkatan yang meninggalkan solat dan memperturutkan keinginan nafsu, maka oleh sebab itu, mereka akan menemui kebinasaan. Kecuali orang yang bertaubat dan beriman serta beramal soleh, maka mereka itu akan memasuki syurga dan tidak dianiaya sedikit pun.’ (surah Maryam: 59-60)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ASMAUL HUSNA