Sabtu, 26 Februari 2011

Penyalahgunaan Kad Kredit Di Malaysia Dan Langkah Mengatasinya

SMAHADZIR

MENURUT Kamus Oxford, kad kredit ialah satu kad yang dikeluarkan oleh bank atau mana-mana pihak, yang mana ia memberi kemudahan kepada pemegangnya untuk memperolehi barang-barang keperluannya secara tangguh bayaran (hutang). Hutang pula dari sudut syarak menurut takrifan Al-Qadhi Ibn ‘Arabi ialah urusan pemindahan (pertukaran) hak milik (secara jual beli atau seumpama dengannya), yang mana salah satu pihak secara tunai manakala pihak kedua secara tangguh di atas tanggungannya (dengan masa yang ditetapkan atau tidak).


Manakala takrifan yang dikeluarkan oleh Ketetapan Majlis Kesatuan Fiqh Islam Sedunia (Majma’ Fiqh Islami) bagi kad kredit ialah ‘satu bentuk penyata sandaran (penyata keterangan) yang diiktiraf, diberikan oleh pengeluar kepada mana-mana individu atau pihak yang diiktiraf melalui kontrak di antara kedua-dua belah pihak, ia membolehkan pemegangnya membuat pembelian barangan atau khidmat-khidmat dari semua pihak yang mengiktiraf penyata sandaran (kad kredit) tadi, tanpa perlu membuat pembayaran tunai, kerana ia mengandungi jaminan pembayaran dari pihak pengeluar.’


Secara amnya, jenis kontrak yang dibuat antara pemegang kad, pengeluar dan pihak ketiga adalah diiktiraf dalam Islam. Pandangan yang terkuat dalam hal ini adalah hubungan al-kafalah (jaminan) di mana ‘kafil’ (adalah penjamin-pengeluar kad), ‘makful’ (yang dijamin - pemegang kad) dan ‘makful lahu’ (penjual). Semua ini adalah diiktiraf dan kontrak adalah sah di sisi Islam. Kesannya, semua pembelian dibuat dengan kad ini, tiada lagi hak tuntutan pembayaran dari peniaga kepada pemegang kad, kerana ia telah terpindah kepada pengeluar. Maka tidak harus peniaga menuntutnya daripada pemegang kad. Demikian pandangan Hasan Al-Basri, Ibn Sirin, Ibn Hazm dan Majoriti Fuqaha. Pandangan mereka adalah berdasarkan kefahaman terhadap tiga buah hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abu Daud, Tirmizi, Ahmad, Al-Baihaqi, Ad-Dar Qutni dan lain-lain.


Kini gerbang atau floodgate kad kredit telah dibuka seluas-luasnya kepada sesiapa sahaja untuk memilikinya. Kad kredit yang begitu eksklusif dan mewah suatu ketika dahulu, kini seolah-olah tidak bernilai lagi. Apatah lagi modus operandi permohonannya begitu mudah, hatta kita boleh memohonnya melalui khidmat pesanan ringkas, telefon, internet dan transaksinya juga boleh dilakukan secara faks sahaja. Keputusan dan status permohonan juga boleh diketahui dalam masa tidak sampai 24 jam. Begitu mudah dan murah sekali! Akibatnya ramai di kalangan kita yang terpaksa naik turun mahkamah, harta disita dan dilelong dan lebih malang lagi dijatuhkan hukuman bankrap apabila gagal membayar hutang tunggakan kad kredit.


Secara khusus, kad kredit sebenarnya banyak membantu kita dalam proses pembelian atau pembayaran. Tetapi berapa ramai di antara kita yang benar-benar mengetahui bagaimana cara sebenarnya menggunakan atau menguruskan perbelanjaan melalui kad hutang ini. Atau memang ada yang sengaja menjeratkan diri dengan menambahkan liabiliti atau tradisi hutang-piutang!


Tidak dapat dinafikan, sewaktu hujung bulan, kad ATM adalah teman setia untuk mengeluarkan wang dari mesin ATM. Namun sewaktu pertengahan bulan, ada segelintir individu lebih gemar menggunakan kad kredit sebagai medium untuk mengeluarkan wang dari mesin ATM. Ramai yang tidak menyedari bahawa kadar faedah yang dikenakan untuk pengeluaran wang dari kad kredit adalah 1.5% sebulan atau 18% setahun. Ini bukannya satu nilai yang rendah, alangkah indahnya jika memiliki pulangan dari pelaburan saham sebesar 18% ini.


Mengikut statistik Bank Negara Malaysia (BNM), sebanyak 15,000 kes muflis telah dicatatkan pada tahun 2005 dan jumlah tersebut telah menurun kepada 13,353 pada tahun 2006. Namun, setakat bulan Jun 2007, lebih 9,000 kes muflis telah dicatatkan, ini satu perningkatan yang agak membimbangkan. Isu hutang melalui kad kredit kalau tidak dibendung dari awal pasti akan menjadi barah. Lama-kelamaan ia akan menjadi lebih kritikal. Pada tahun 2005 saja, sebanyak 8% kes muflis yang telah dicatatkan terdiri dari golongan yang berumur kurang dari 30 tahun.


Sehingga April 2009, rakyat Malaysia mempunyai hutang tertunggak kad kredit sebanyak RM24.4 billion. Ini adalah satu jumlah yang banyak. Data juga menunjukkan lebih 10 juta kad kredit di Malaysia, hanya 30% daripada pemegang membayar baki penuh setiap bulan. Kajian juga menunjukkan bahawa orang yang menggunakan kad kredit akan berbelanja 17% lebih daripada orang yang menggunakan tunai.


Baru-baru ini pengguna kad kredit merasa lega dengan tindakan bank menurunkan kadar faedah hutang tertunggak. Namun tahukan kita bahawa kos untuk menggunakan dan berhutang dengan kad kredit masih tinggi walaupun bank telah menurunkan kadar faedah di antara 13.5% sehingga 17.5%? Ini kerana terdapat terma-terma yang diletakkan oleh pihak bank adalah tidak boleh dinikmati serta merta oleh pengguna kad kredit. Sebagai contoh, sebagai pengguna kad kredit yang kurang dari setahun, anda masih belum layak untuk mendapat pengurangan kadar keuntungan. Walaupun selepas setahun menggunakannya, anda tidak layak secara automatik kerana kegagalan untuk membayar minimum secara konsisten menyebabkan anda tidak layak untuk memasukkan ‘tier’ kedua kadar keuntungan.


Sama ada kita sedar atau tidak, sekiranya kita mempunyai hutang kad kredit sebanyak RM1000 dan hanya membayar jumlah minimum 5%, ianya akan mengambil masa selama lima tahun dan lapan bulan untuk menyelesaikan jumlah tersebut beserta dengan kadar faedah yang dikenakan. Sekiranya hutang kad kredit tertunggak sebanyak RM10,000 dan pemegang kad hanya membayar jumlah minimum 5% setiap bulan, hutang kad tersebut hanya akan selesai dalam masa tujuh tahun dan lapan bulan. Inilah hakikatnya. Menurut Bank Negara Malaysia (BNM), jumlah orang yang diisytiharkan bankrap pada tahun 2008 adalah 13,907 kes, dan 10% daripada kes tersebut adalah daripada yang berhutang dengan kad kredit.


Sesungguhnya, penggunaan kad kredit merupakan pemangkin masalah inflasi yang sangat ketara. Salah satu daripada faktor yang menggalakkan orang ramai menggunakan kad kredit ialah mereka tidak perlu membawa wang tunai yang banyak untuk membeli-belah. Bagi sesetengah pengguna, membawa wang tunai yang banyak ketika membeli-belah merupakan suatu beban.


Pengguna kad kredit juga berasa lebih selamat menggunakan kad kredit berbanding dengan penggunaan wang tunai. Hal ini kerana semua kad kredit yang digunakan tidak boleh bertukar milik. Setiap kali mereka menggunakan kad kredit tersebut mereka dikehendaki menandatangani borang khas yang akan dapat mengesan pemilik sebenar kad kredit tersebut. Oleh yang demikian, pemilik kad kredit tidak perlu bimbang sekiranya kad mereka hilang atau dicuri orang.


Seterusnya, kebanyakan ahli masyarakat lebih gemar menggunakan kad kredit kerana mereka tidak perlu menukar mata wang ketika berada di luar negara. Sekiranya kita melancong ke luar negara, kita mungkin perlu menukarkan mata wang negara kita kepada mata wang negara yang kita lawati itu. Hal ini tidak demikian bagi pemegang kad kredit kerana pertukaran nilai mata wang asing akan dilakukan secara automatik setiap kali kad kredit tersebut digunakan.


Pengguna sekarang amat beruntung kerana terdapat plan penstrukturan kad kredit agar mereka boleh mengurangkan kadar faedah yang dikenakan oleh bank. Namun penyalahgunaan kad kredit masih juga berlaku. Justeru, kerajaan perlu memandang serius bagi membendung gejala penggunaan kad kredit secara berterusan dan melebihi pendapatan individu. Sebagai contoh, rasional mempunyai kad kredit melebihi dari tiga buah bank, serta menaikkan tahap minimum pendapatan untuk melayakkan pengguna diberikan kad kredit.


Selain daripada itu, pengetahuan tentang pengurusan kewangan perlu diterapkan di dalam diri masyarakat semenjak dari zaman persekolahan sehingga ke universiti. Jadikan ianya satu subjek yang wajib untuk setiap pelajar bagi melengkapkan pengetahuan asas tentang kewangan.


Implikasi negatif daripada penyalahgunaan dan kurang disiplin aplikasi kad kredit menyebabkan pengguna terpaksa berhutang dan terus berhutang; hati tidak tenteram; hidup dalam keadaan keluh kesah, ketakutan dan bimbang; terpaksa menanggung hutang di sana sini; amalan ‘korek lubang, tutup lubang’ menjadi kebiasaan; kehidupan dan keluarga tidak terurus; rasuah dan salah guna kuasa berleluasa; prestasi kerja menurun, tidak bermotivasi serta kurang produktif dan sebagainya.


Sebelum kita menerima kad kredit, kita harus betul-betul memahami bagaimana kad plastik ‘ajaib’ ini berfungsi. Kita diberi talian kredit, dengan had maksima yang boleh dicaj kepada kad - ‘had kredit’. Setiap kali kad ini dicaj melalui sebarang perbelanjaan (transaksi), kredit kita berkurangan. Penyata bulanan yang diterima memberi kita pilihan, sama ada untuk bayar baki sepenuhnya, atau hanya bayaran minima bulanan (tidak digalakkan). Apabila kita membayar bayaran bulanan kepada bank yang mengeluarkan kad, had kredit maksima dikembalikan. Walau bagaimanapun, pemegang-pemegang kad kredit seringkali hanya membayar jumlah faedah dan bayaran minima baki pokok yang terhutang, dan tidak akan bayar balik baki yang sepenuhnya.


Setelah menyelesaikan semua hutang kad kredit barulah anda boleh mempertimbangkan cara penggunaan kad tersebut dengan betul. Kad kredit ini sebenarnya adalah alat pengurusan wang yang sungguh berkesan, jika digunakan dengan waras. Pendekatan terpenting dalam penggunaan kad kredit adalah tanggungjawab untuk membayar jumlah baki dalam penyata setiap bulan. Bayangkan kredit kad itu sebagai wang tunai yang disimpan setiap bulan bagi barang-barang yang dicaj. Dengan perumpamaan ini, anda tidak akan dikenakan kos; kad kredit anda pula akan menjadi kemudahan kewangan yang amat berguna bagi anda. Kad kita menjadi seolah-olah pekerja kita dan kita pula bukan lagi diperhambakannya.


Kad kredit juga adalah satu-satunya sekuriti atau perlindungan tambahan dan kemudahan sewaktu membeli-belah dan berjalan, dengan syarat kita tidak menyalahgunakannya. Sebagai contoh, anda mempraktikkan bayaran hanya 5% atau RM50 minima setiap bulan, yang mana lebih tinggi. Bagi baki RM10,000 yang mengenakan caj kewangan sebanyak 18% setahun, anda akan mengambil masa 7 tahun dan 3 bulan untuk menyelesaikan seluruh baki hutang anda. Dan ini juga dengan anggapan bahawa anda tidak lagi menambahkan caj. Bayangkan betapa lajunya hutang anda akan meningkat jika apa yang dipraktikkan ini melibatkan banyak kad kredit lain pada masa yang sama.


Berikut ini adalah antara langkah-langkah yang wajar diikuti untuk mengelakkan diri anda dari terjerat oleh masalah hutang kad kredit:


1. Sebelum memiliki kad kredit, lebih baik anda berfikir dahulu, adakah menjadi satu kepentingan untuk anda memiliki kad kredit dan untuk apa anda memohon kad kredit tersebut. Jika anda rasa tidak mampu mengawal diri daripada berbelanja berlebihan menggunakan kad kredit, elok anda batalkan sahaja niat anda untuk memohon kad kredit. Ianya lebih selamat daripada anda terpaksa menanggung beban hutang yang tidak berkesudahan.


2. Jika sudah memiliki kad kredit, ingat dan sentiasa tanam dalam diri anda sifat tidak boros ketika berbelanja menggunakan kad kredit. Kalau boleh, beli secara tunai sahaja dan elakkan berhutang. Apa yang paling penting ketika menggunakan kad kredit ialah disiplin. Jika tiada disiplin yang kuat dalam diri, maka berlakulah penyalahgunaan kad kredit.


3. Jika anda terdesak untuk menggunakan kad kredit terutama dalam perkara-perkara yang tidak dijangka dan kebetulan ketika waktu tersebut anda tidak mempunyai wang yang cukup, maka gunakanlah kad kredit anda. Dan jika anda berhajat untuk membeli sesuatu misalnya televisyen baru, gunakanlah pelan bayaran tanpa faedah. Buat masa ini banyak kedai yang menawarkan skim bayaran tanpa faedah untuk kemudahan pembelinya. Carilah kedai-kedai yang menawarkan skim bayaran mudah yang menawarkan bayaran tanpa faedah untuk tempoh selama 6 bulan, 12 bulan, 24 bulan atau 36 bulan.


4. Jika anda memiliki baki tertunggak dalam sesebuah kad kredit, cubalah usahakan untuk memindahkan baki bayaran tertunggak anda kepada kad kredit yang menawarkan kadar faedah yang lebih rendah daripada kad kredit yang anda pakai sekarang. Tetapi yang pasti, jangan tambah kad kredit. Bila sudah memohon kad kredit yang baru, pastikan anda membatalkan kad kredit yang sebelumnya untuk mengelakkan bertambahnya beban hutang anda.


5. Cuba disiplinkan diri anda untuk membayar jumlah penuh setiap perbelanjaan yang anda buat setiap bulan menggunakan kad kredit. Ini ialah untuk mengelakkan anda dikenakan bayaran faedah oleh pihak pengurusan kad kredit anda. Biasanya setiap kad kredit menawarkan 20 hari tanpa bayaran faedah. Namun apa yang paling utama sekali ialah disiplin ketika menggunakan kad kredit. Jika tidak, sampai bila-bila pun anda akan gagal menguruskan kewangan anda dengan baik.

6. Cajkan hanya untuk barang yang anda mampu bayar – elakkan berbelanja melebihi pendapatan anda.

7. Gunakanlah kad kredit sebagai alat pembayaran dan bukan untuk kredit percuma. Jika anda tidak dapat menggunakannya dengan waras atau bertanggungjawab, mungkin lebih baik bagi anda untuk hentikan penggunaannya sama sekali.

8. Rancang perbelanjaan penggunaan kad kredit - mungkin digunakan untuk membayar bil, minyak kereta atau deposit untuk hotel. Seboleh-bolehnya, tetapkan kadar seminimum yang boleh, dan apabila bil kad kredit sampai kita dapat menjelaskan bayaran tersebut secara penuh.


9. Elakkan menggunakan cash advance atau pengeluaran wang tunai melalui kad kredit ini. Kerana kadar faedah yang dikenakan bukannya sedikit iaitu 1.5% sebulan atau 18% setahun.


10. Seboleh-boleh jangan menggunakan lebih dari satu kad kredit. Tiada istilah gaya, kaya, hebat dan sebagainya jika anda menggunakan banyak jenis kad kredit.


11. Apabila bil kad kredit sampai, bayarlah semaksimum yang boleh serta bayar sebelum tarikh akhir. Jangan ikut kadar minimum yang diberikan.


12. Pastikan penggunaan kad kredit diawasi, jangan sesekali memberikan nombor kad serta pin kepada pihak yang tidak dikenali dengan sewenang-wenangnya. Atau membuat transaksi online di laman web yang tidak dikenalpasti kesahihannya.


13. Semak semula bil-bil kad kredit. Lihat semua penggunaan atau perbelanjaan keluar kad kredit. Pastikan ianya merupakan transaksi yang sah dilakukan oleh anda.


Kesimpulannya, kad kredit mempunyai kebaikannya yang tersendiri. Namun begitu, sekiranya pemilik kad kredit menggunakan kad tersebut dengan bijak, mereka akan mendapat faedah yang banyak. Sebaliknya, jika kad kredit tidak digunakan secara berhati-hati, pemiliknya akan menderita akibat beban hutang yang terpaksa ditanggung sehingga bertahun-tahun. Walaupun penggunaan kad kredit didapati semakin popular dari setahun ke setahun, namun ‘wang plastik’ tersebut pasti tidak mungkin dapat menggantikan wang tunai yang sebenar.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Senarai Blog

ASMAUL HUSNA