Sabtu, 23 Oktober 2010

KAEDAH MENULIS CERPEN

Jika anda ingin menjadi seorang penulis cerpen, berikut ini adalah kaedahnya yang dapat saya paparkan secara ringkas. Namun saya rasa ianya padat dari segi isi dan penyampaian kerana bukan mudah untuk mendapatkan panduan menulis cerpen begini kerana kurangnya ruang yang diberikan oleh media dalam soal ini. Kaedah menulis cerpen juga selalunya disampaikan melalui bengkel penulisan yang dianjurkan oleh pelbagai organisasi penulisan dengan bayaran tertentu.

Dewasa ini bengkel penulisan cerpen amat digemari oleh golongan remaja dan boleh dikatakan bengkel-bengkel sebegini mendapat penyertaan yang amat menggalakkan dari golongan tersebut. Genre atau cerpen dalam kesusasteraan Melayu termasuk dalam kategori cereka, merupakan satu bidang yang popular. Terdapat lima genre atau bidang dalam kesusasteraan Melayu moden iaitu cerpen, drama, esei atau kritikan, novel dan puisi.

Cerpen ialah cerita berdasarkan fakta dicampur dengan imaginasi. Manakala sastera pula payah diberikan definisi yang universal, justeru sastera bukan sesuatu yang dijumpai tetapi sebuah nama yang diberikan kepada sesebuah karya tertentu dalam lingkungan budaya tertentu. Bagaimanapun boleh disimpulkan bahawa kesusasteraan ialah ciptaan seni yang disampaikan melalui bahasa. Di dalamnya ada bahan yang indah, bahasa yang indah dan teknik penceritaan yang indah. Yang indah dalam kesusasteraan juga bukan hanya yang cantik di mata tetapi mempunyai nilai estatika.

Dengan ini cerpen ialah satu gabungan yang tidak seimbang antara pengalaman (realiti atau benar berlaku) dengan rekaan (imaginasi) pengarang. Panjangnya cerpen ialah antara 5,000 hingga 20,000 patah perkataan. Oleh sebab makna dari segi istilah cerpen itu ialah cerita pendek maka ada yang menyebutkan panjang cerpen ialah sehabis meminum secawan kopi atau sehabis menghisap sebatang rokok.

APA YANG MESTI ADA DALAM KARYA SASTERA SEPERTI CERPEN?


Yang Pertama

Intelek iaitu ada sesuatu pemikiran yang tinggi dalam cerpen tersebut. Maknanya dalam karya tersebut ada mesej yang mahu disampaikan kepada pembaca supaya boleh direnung dan difikir oleh pembaca untuk dijadikan panduan, mendapatkan pengetahuan dan pengalaman.

Yang Kedua

Pancaran emosi dalam cerpen tersebut sama ada gembira, sedih, sinis. Maknanya cerpen tersebut memilih persoalan dan stail atau gaya bahasa yang boleh dihayati dengan baik oleh pembacanya dan dapat menimbulkan suatu fikiran khusus serta memberikan kesan pengajaran dan hiburan.

Yang Ketiga

Peristiwa atau persoalan dalam cerpen tersebut dituliskan dengan mata hati dan mata fikir iaitu dengan imaginasi yang mengandungi unsur-unsur pemikiran bukan angan-angan. Ada matlamat dalam penulisan cerpen ini dan biasanya hal-hal yang positif.

Yang Keempat

Sesebuah cerpen ada teknik persembahannya iaitu cara olahannya, susunan peristiwanya dan diksi-diksi yang dipilihnya.

BENTUK CERPEN


Pertama

Mimesis atau peniruan iaitu meniru atau merakamkan peristiwa yang berlaku dalam kehidupan ditambah dengan imaginasi pengarang.

Kedua

Cerpen beralasan iaitu mengadakan satu dasar atau alasan untuk mengubah bentuk biasa seperti menciptakan watak daripada makhluk asing.

Ketiga

Cerpen mimpi iaitu cerita seperti dalam mimpi, dengan sifat luar biasanya, perlambangan tertentu sehingga ada waktunya tidak boleh diterima akal.

TEKNIK PENCERITAAN CERPEN

Boleh dengan dialog untuk menghidupkan pemikiran. Dengan aksi pula cerita bergerak pada dasarnya, dengan perlukisan cerita bergerak dengan latar pilihannya dan pendedahan akan memberikan gambaran atau tema tertentu cerpen.

Ciri-Ciri Khas Cerpen (Cerpen Konvensional)


1. Singkat, padu, intensif (ada perkara yang ditekankan)
2. Ada adengan, watak, gerak.
3. Bahasa tajam dan menarik
4. Interpertasi pengarang kepada kehidupan
5. Dapat menimbulkan satu kesan
6. Menarik perasaan pembaca
7. Penggambaran jelas pada peristiwa yang dipilih
8. Ada cerita atau persoalan utama, watak utama, latar dan suasana

SIFAT-SIFAT PENULIS

Bagaimana Nak Menulis Karya Kreatif?

Penulisan kreatif seperti cerpen ini sebenarnya tidak dapat diajar. Pembimbing tidak dapat memberitahu seseorang bagaimana hendak menulis namun pembimbing dapat menerangkan bagaimana hendak menulis dengan lebih baik.

Yang Penting Penulis:


1. mestilah peka terhadap keadaan manusia dan berusaha memaparkan perasaannya.
2. mestilah cintakan kata-kata supaya frasa yang dicipta akan mengharukan pembaca.
3. mestilah meminati dunia penulisan dan mengasingkan diri dengan tulisan supaya dapat melihat apa yang baik dan yang buruk tentang tulisannya.
4. mestilah ada sikap yang teliti.
5. mestilah menjadikan tulisannya sebagai amalan harian, bukan hasil sekali skala.
6. mestilah menulis kerana mahu menulis bukan kerana sebab yang lain seperti kewangan misalnya.
7. mestilah berani menghadapi cabaran. Menggunakan karya yang ditolak sebagai dorongan untuk menulis dan bukan sebagai tanda dunianya telah kiamat.

Bagaimana Nak Menjadi Penulis?

Bakat

Bakat anugerah Allah yang sukar dilihat. Ada percanggahan pendapat oleh para pengarang mengenai hal ini. Contohnya : SN Keris Mas menyebutkan bakat sangat penting sementara SN A. Samad Said menyatakan bakat kurang penting tetapi usaha dan minat lebih penting.

Minat

Ada keinginan untuk menulis.

Rajin membaca

Hal ini diakui oleh ramai penulis seperti Anwar Ridhwan dan Khadijah Hashim. Pembacaan akan memberi idea untuk menulis persoalan yang lain. Pembacaan akan melibatkan pengamatan dan akan menimbulkan idea pertama.

Ada cita-cita untuk menjadi penulis

1. Hasrat atau harapan akan menjadi pendorong.
2. Rajin menulis

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ASMAUL HUSNA